Sinopsis Novel Meniti Impian

Novel Meniti Impian

Sinopsis Novel Meniti Impian : Meniti Impian merupakan sebuah novel yang mengisahkan perjalanan hidup Zahar, seorang pelajar dengan cita-cita tinggi yang mengalami pelbagai cabaran. Dalam sinopsis ini, kita akan menggali lebih dalam tentang perkembangan watak utama, konflik yang dihadapi, serta kejayaan yang dicapai oleh Zahar.

A. Cabaran Awal: Keputusan Sulit dan Tanggungjawab Keluarga

Zahar, pelajar yang bercita-cita untuk melanjutkan pelajarannya di ITM, menghadapi pukulan besar apabila jatuh sakit semasa peperiksaan SPM. Keadaan ini memaksanya untuk membatalkan impian tersebut dan bertanggungjawab terhadap dua adiknya, Halim dan Zakri. Kehilangan ayahnya menambah beban Mak Kiah, ibu Zahar, yang mencuba untuk menyara keluarganya dengan menoreh getah dan menganyam tikar mengkuang.


B. Salah Faham dan Pengorbanan: Suhaili dan Impian ITM

Ketidakfahaman timbul apabila Suhaili, kawan baik Zahar, salah mentafsir keputusannya untuk tidak melanjutkan ke ITM. Zahar mengorbankan impian itu demi membantu ibunya dan keluarga. Suhaili yang kurang memahami keputusannya menganggap Zahar gagal dan ini menjadi titik permulaan pertentangan di antara mereka.

C. Dorongan dan Pemahaman: Pak Yusuf dan Minat Baru

Pak Yusuf, bapa saudara Zahar, menjadi pembimbing dan penyokong utama. Dia melihat bakat dan keazaman Zahar dalam bidang perabot dan mendorongnya untuk berjaya. Zahar bercita-cita membuka bengkel perabot sendiri dan mendaftar di IKM. Keputusan ini mendapat sokongan daripada Pak Yusuf.


D. Perjuangan di IKM: Prestasi Cemerlang dan Pembuktian

Meskipun dilihat sebelah mata oleh Suhaili, Zahar menunjukkan prestasi cemerlang di IKM. Dia membuktikan bahawa graduan IKM juga mampu berjaya. Norimi, seorang pelatih di IKM, menjadi sahabat karib Zahar, membantu mengembangkan bakatnya dalam Lukisan Seni Bina.

E. Kembali ke Kampung Halaman: Realisasi Impian

Setelah enam bulan berusaha di IKM, Zahar kembali ke kampung halamannya dengan impian yang lebih besar. Dengan pinjaman dari MARA dan sumbangan besar dari Pak Yusuf, Zahar berhasil membuka bengkel perabotnya sendiri. Impiannya menjadi kenyataan, dan dia membuktikan bahawa kesuksesan dapat dicapai melalui kerja keras dan tekad yang kuat.


F. Penolakan dan Kebangkitan: Suhaili dan Tawaran Bantuan

Ketika kilang perabot tempat Zahar menjalani latihan praktikal menjadi tempat bekerja Suhaili, dia merasa bersalah dan ingin membantu Zahar. Namun, Zahar menolak tawaran bantuan dengan tegas, menyatakan bahawa hatinya sudah dimiliki oleh orang lain dan dia tidak mengharapkan pertolongan dari orang yang pernah menghina dirinya.

G. Kejayaan dan Pengiktirafan: Bermula dari Bengkel Kecil

Bengkel perabot Zahar semakin dikenali dan mendapat perhatian dalam akhbar. Kejayaannya menjadi bukti bahawa lulusan IKM juga mampu mencapai kecemerlangan dalam bidang mereka. Norimi, yang menjadi penyokong setia Zahar, menghantar surat yang membuktikan pengiktirafan terhadap karya-karya Zahar.


Dengan berakhirnya perjalanan ini, Meniti Impian mengisahkan kisah kejayaan seorang lelaki muda yang mampu mengatasi segala cabaran untuk mencapai impian dan membuktikan nilai sebenar daripada tekad dan kerja keras.



Related posts