Watak dan Perwatakan dalam Novel “Jendela Menghadap Jalan”

Novel

Watak dan Perwatakan dalam Novel “Jendela Menghadap Jalan”: Novel “Jendela Menghadap Jalan” mengisahkan kisah kehidupan di sebuah dusun yang sarat dengan nilai-nilai tradisi dan kepercayaan. Watak-watak utama dan sampingan memberikan dimensi yang mendalam kepada naratif ini, mewarnai setiap cerita dengan keunikan perwatakan mereka. Di dalam dunia yang dicipta oleh penulis, terdapat keterlibatan erat antara watak-watak utama seperti Lili, Datuk, Danel, Nenek, Geetha, Abang Rashid, dan Ibu Lili. Setiap satu memainkan peranan penting dalam mengembangkan alur cerita dan menyentuh aspek-aspek kehidupan yang pelbagai.

A. Watak Utama: Lili

Lili, seorang lepasan sekolah menengah, mengembara kembali ke kampung datuk dan neneknya. Di bawah sikapnya yang ceria, tersirat kesedihan yang tersembunyi. Kehadirannya di kampung bukan tanpa tujuan, sebaliknya untuk memberikan penghargaan kepada ibunya. Ketekunan Lili dalam membaca buku panduan pemakanan sayur-sayuran dan buah-buahan mencerminkan keazamnya untuk memahami kepentingan kesihatan. Namun, lebih dari itu, Lili merupakan seorang yang akur dengan cakap orang tua, menunjukkan budi bahasa yang tinggi. Sifatnya yang peramah dan mudah bergaul memenangi hati Geetha dan membuatnya menjadi teman yang setia. Namun, kecepatannya bersimpati terhadap orang lain, terutamanya terhadap Haziq dan Rafiq, mengungkapkan sisi prihatin dan keberanian dalam dirinya.


B. Watak Sampingan: Datuk (Haji Abdul Rahman)

Datuk adalah seorang pakar akar kayu dan ubat tradisional yang menjadi sumber rujukan bagi masalah kesihatan penduduk kampung. Dia memegang peranan penting dalam menyembuhkan Letchumi dengan menggunakan herba yang dihasilkan sendiri. Namun, cabaran terbesarnya adalah ketika Lili datang dan diajari ilmu keagamaan. Datuk, yang dahulu dihormati oleh orang ramai, kini mungkin sudah kurang didengari kata-katanya. Meskipun berusia 70 tahun, semangat beribadatnya tidak pernah pudar, dengan rajin membaca kitab dan berzikir.

C. Watak Sampingan: Danel

Danel, anak William, memainkan peranan yang penting dalam membantu memecahkan isu pembinaan kubah surau. Meskipun percaya kepada perubatan moden, dia berusaha untuk berhujah dengan berhemah agar Datuk tidak berkecil hati. Hubungannya dengan Datuk terjalin erat, dan dia juga turut menghormati nenek. Tulisannya tentang buah pisang di Tenom, Sabah, mencerminkan minatnya dalam bidang pertanian. Di antara kebaikan-kebaikan yang dia bawa, Danel juga terlibat dalam menyelamatkan Lili dari bahaya yang mengancam.


D. Watak Sampingan: Nenek (Hajah Aisyan Tan Abdullah)

Nenek, isteri kepada Datuk, memainkan peranan yang berbeza dengan suaminya. Dia mempunyai pandangan yang kurang yakin terhadap ubat tradisional, namun pandai dalam memasak. Kecekapan masakannya sering dipuji oleh Danel, mencerminkan kepakaran dan kehalusan lidah nenek.

Penutup


Dalam penutup, dapat dilihat bahawa setiap watak dalam novel “Jendela Menghadap Jalan” memegang peranan yang penting dalam mengembangkan plot dan membawa pembaca melalui kisah kehidupan yang unik di kampung tersebut. Melalui interaksi mereka, tergambarlah kepelbagaian nilai, tradisi, dan kepercayaan yang diwarisi dari generasi ke generasi. Kesetiaan, kebijaksanaan, dan semangat untuk membantu sesama menjadi ciri-ciri utama yang mengilhami kisah ini.




Related posts